Carte Vitale SAGA , 1

TRAUMA! bukan buat nakut2in ya , sama yang lagi dan akan mau urus carte vitale di Perancis, tapi sekedar mau share perjalanan panjang saya aja sampai bisa dapat Carte Vitale yang emang Vital banget kalau mau menetap di Perancis.

Oke mungkin ada baiknya kita review dulu, apa sih Carte Vitale itu???

Carte Vitale itu yah semacam kartu yang kita punya sebagai sebuah tanda kesejahteraan kita dijamin oleh negara. Kesejahteraan seperti apa sih? Yah kesejahteraan seperti kalau sakit mesti ke dokter atau rumah sakit dan kalau ke apotik , kita harus mengeluarkan biaya tetapiii… nantinya diganti oleh pemerintah (tidak 100%, tapi dipotong berapa persen gitu). Asik ya? kaya banget negara nya, darimana dana untuk itu? dana-nya datang dari pembayar pajak. Nah makanya pembayar pajak itu suka kesal dengan banyaknya imigran yang datang ke Perancis untuk memanfaatkan sistem ini dan kebanyakan mereka tidak bekerja, dan anaknya banyak!! oulaa… tapi itu lain cerita..bukan di post yang ini.

Ok deh jadi singkatnya Carte Vitale itu seperti itu gunanya, juga dibutuhkan kalau kita mau mendaftar ke Pole Emploi (lembaga tenaga kerja), daftar asuransi pribadi, dll.

Nah post ini saya mau share betapa traumatisnya (tadinya, skrg udah biasa aja) pengalaman saya untuk dapat carte vitale ini.

Ohhh.. jadi ga langsung dapat yah carte vitale itu? ENGGA!!

Berapa lama tuh untuk dapat carte vitale (CV) ? Setahun!! tergantung juga sih ada juga yang cuma beberapa bulan tapi banyak expat yang bertahun2!

Cerita dong prosesnya gimana? Baiklaaahhh…. ^_^

Sekitar Mei 2012, 

Pertemuan di OFFI, diberitahu kalau harus ke CPAM (Kantor yang mengurus CV/ Sécu) terdekat untuk diproses pengurusan CV-nya

Sekitar April 2012, 

Setelah tau syarat2 untuk proses pembuatan CV, yaitu :

  • fotokopi paspor per halaman, lengkap
  • isi formulir (kalau memang masih satu kartu dengan suami/istri)
  • Translate akte kelahiran oleh penerjemah tersumpah yang diakui oleh pemerintah Perancis
  • Akte kelahiran original yang di legalisir (ini dia problem)

*catatan : waktu itu saya belum bekerja jadi persyaratan beda mungkin kalau belum bekerja, karena kalau sudah bekerja biasanya di urus sama perusahaan.

Satu persatu dokumen yang diminta saya siapkan, paspor di fotokopi, formulir di isi, akte kelahiran di translate oleh penerjemah tersumpah di Dijon bayar 40€, tunggu sekitar 2 minggu untuk proses translate, kirim scan akte kelahiran asli by email.

Akte kelahiran asli dilegalisir? yah ga bisalah! (bisa aja sih cuma kan repot banget harus ke kantor depkumham dan kantor urusan luar negri di indo untuk itu), so kita cuekin deh yang nomer satu ini.

Semua dokumen udah lengkap, suami ke kantor CPAM untuk menyerahkan berkas2 ke petugas agen counter2 gitu dan menjelaskan kalau akte kelahiran Indo cuma dikeluarkan satu kali seumur hidup dan ga ada yang namanya sistem update akte kelahiran. Di-oke-in tuh sama petugas counter. katanya tunggu aja nanti ada surat tentang bagaimana proses selanjutnya.

Awal Juni 2012, 

Sekitar 3 minggu kemudian.. datanglah surat yang ditunggu, amplopnya tebel, apa ya kira2 isinya? wadaw! semua dokumen saya dibalikin! dan ada suratnya katanya minta lagi akte kelahiran traducteur assermente francais, dan akte kelahiran yang original! aduuh gimana sih, kan waktu itu udah dijelasinn??? akhirnya suami balik lagi ke kantor CPAM untuk clarify situasinya, jawaban madame di counter nya : “mais pourqoui? je ne comprends pas? mais toute est bon” bla bla bala bala… sebel! ok akhirnya dimasukin lagi itu dokumen2 dan harus tunggu lagi prosesnya……

Akhir Juni 2012, 

Datang lagi amplop tebal itu dengan dokumen2 yang sama kali ini cuma satu permintaannya : kok nama di passport berbeda dengan nama di dokumen2 yang lain??

ADUH MO CEKEK RASANYA itu orang yg periksa! kenapa naluri pembunuh saya tiba2 menajam?!? soalnya di salah satu dokumen yang terlampir ada catatan dari imigrasi Indonesia di halaman paspor no 4 yaitu “Nama sebenarnya adalah/ The true name is : ….” dan ini yang tidak dibaca oleh officer itu! OULA…. marah, kesel, kecewa, mulai frustasi dan akhirnya menerima kenyataan ya udah berarti harus ke kantor CPAM lagi buat jelasin, LAGI! semua karena keteledoran petugas yang tidak teliti …

tapi beginilah sistem administrasi di Perancis, berlapis2 dan tidak ada komunikasi antara petugas, akhirnya semua informasi bisa aja mulai dari nol lagi, keren yak? ternyata …

Sekitar Juli 2012

Amplop tebal kembali lagi. Kali ini apa lagi? oh kali ini ternyata masihhhh aja minta akte kelahiran diterjemahkan dan dilegalisir oleh ambassade. Padahal lucu deh, waktu permintaan di surat sebelumnya jelas2 di tulis : “akte kelahiran yang diterjemahkan oleh penerjemah tersumpah Perancis ATAU akte kelahiran yang dilegalisir oleh embassy. Naaah karena ada kata ATAU saya waktu itu memutuskan untuk pakai penerjemah aja, ternyata masih di tolak.. 😦 ya udah akhirnya saya telpon Embassy KBRI Indo di Paris, tanya bagaimana prosesnya, oh ternyata harus daftar diri dulu, paspor harus dikirim, translate dilakukan dan bayar biaya legalisir. Oke baiklah kita lakukan seturut kehendaknya.

Pffff….. saya stop dulu ya sampai sini nanti dilanjutin lagi perjuangan urusan ini sampai tahun 2013. Ternyata dengan menulis nya aja menguras energi ya? gpp deh karena yang terkuras energi negatipnyah! hehe… ok Ciao dulu

Bisous!

Advertisements

Hari Ini Saya Mencium …

Tadi ketika pulang mengajar, di motor, saya mulai ngelamun, tp kok berbahaya yah melamun di jalan sambil bawa motor? jadinya untuk menghilangkan rasa bosan karena saya  bawa motornya  pelan2 (soalnya kalo ngebut takut nabrak) kan kalo berkendara disini harus pembalap dan uji nyali dan nekat kecelakaan bukan? eits, maaf ya, saya sih, grup nya grup santai asal selamat sih….

Ok anyway, jadilah saya memikirkan beberapa kegiatan yang berarti ketika mengendarai motor dan meningkatkan konsentrasi… yaitu… saya mau flash back dari pagi sampai saat di jalan bagaimana pekerjaan indera penciuman saya hari ini…. yuk kita mulai:

1. Pagi-pagi bangun, nyium harum kamper di kamar mandi, hmm… seger nyelekit2.. hehe

2. kembali ke tempat tidur seakan sudah mau terlelap lagi nyium harum karbol karena si mba yang lagi ngepel lantai, harum pohon cemara kayak iklan di tivi…. (pdhl blm pernah nyium2 bau pohon cemara juga sih)

3. bangun rada siang, karena tidurnya juga bru jam 2 pagi, mandi dan sarapan, saya mencium bau telor dadar, dan goreng tempe... aahh..lapaar….enak pake nasi panas, kecap, saos sambel, mmiamm….

4. dalam perjalanan nge lesin lewat kompleks perumahan, nyium bau kare apa gulai gitu…., wajar sih, kan waktu makan siang?

5. tiba di rumah murid no. 1, numpang ke toilet, mencium bau keset basah belum kering..

6. di rumah murid no 2, cuci tangan di wastafel, nyium bau sabun cuci tangan detol 

7. rumah murid no 3, disuguhi kopi yang ‘white coffee’ dan mencium bau nya… enaakk, haruumm, (besok2 beli ah!)

8. cuci tangan lagi, sabun cuci tangan nya bau bedak bayi.… enakk… apa ya mereknya??

8. cuci tangan lagi, pake tissue basah harum green tea.... hmmm

9. nyium bau debu 

10. nyium bau asep motor di jalan

11. nyium bau ayam di truk yang bawa ayam...(huh menyengat!)

12. nyium bau sate

13. nyium bau gorengan dari warung pecel lele pinggir jalan

14. nyium bau bakso (mampir dulu makan bakso, abis laper sih, udah malem juga kan?)

15. indera penciuman tiba-tiba kembali ke mode bekerja di bawah sadar soalnya tiba2 pengen buru2 bawa motornya, soalnya lewat jalan gelap hiiiiiiii………….

16. sekarang di rumah, di kamar, bau apa yang saya ciuuum??? bau bedak tabur... ahahahaha

Kawan-kawan, hebat yah indera penciuman kita?? padahal, itu dipakai setiap hari dan setiap saat tanpa kita sadari, WOW!! belum lagi indera2 yang lain…

Bayangkan kita ga punya indera penciuman… waaakkk….!!! kayak novel Le parfum yang tokoh utamanya  Jean-Baptiste Grenouille (featured image) nya gak bisa mencium bau tubuh nya sendiri, padahal dia punya superhuman sense of smell ability….

Sooo…. bersyukurlah kawan, kalau kau bisa mencium hari ini, and of course for all the little things in your life!

cheers! 😀

pleins de bisous,

Sint

Tentang FrancDup dan DIY/Bricolage

Hello there…!  

Salah satu hal yang membuat saya terkagum-kagum dengan Franc adalah kemampuan tangannya… weiittsss…. Maksud loohhh??? Hehe, maksudnyaaa… ya itu di dunia sekarang yang serba konsumerisme contohnya Indonesia… yag apa-apa serba beli! Mau ini beli, mau itu beli, ada di warung, ada di supermarket, di mall segala ada.. Franc selalu berusaha membuat produk-produk yang sebenarnya bisa dibuat dengan tangan dan kemauan tentunya!

Contoh yang baru2 ini dibuat adalah SABUN!… hmm, bukan pake bahan2 ramuan kimia2an or apa lah, but very very simple banget, jadi nih sabun sisa-sisa yang udah bekas (batangan) yang udah kecil ga bisa dipakai lagi itu dikumpulin… di satuin di jar gitu, nah kalau jar nya udah penuh, sabun2 itu di rendam dalam air 

Naaah… ketika sabunnya sudah mulai melembut/mencair/menyatu whatever itulah,

kemudian di …press dengan alat seperti ini ,…..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

dan jadilah sabun mandi yang tampak baru dan bisa dipakai untuk sebulan kedepan lah kira-kira …. Hehehe

 

Irit kan? It’s very simple tetapi ya begitulah… one of the things yang membuat saya berpikir, this is a small thing, but surely could change the environment, let’s say ada 10 orang yang buat sabun seperti ini irit deh produksi kertas untuk wrapping sabun2 itu… dan artinya penebangan pohon yang berkurang (kalau di setiap Negara bagian ada 100 orang, keseluruhan Negara di dunia…I think, bisalah ini di sebut go green… well mikro banget sih but heeyyy…this is what I think, and since this is our blog we could get to write/say anything we’d like to!! Xixixi…. 😀

Selain itu, dari tahun 2008 kemarin Franc juga serius ikut organisasi semacam martial arts nya France gitu, kalau Indonesia mungkin bisa disejajarkan dengan Pencak Silat kali yee? (btw, apa kabar dunia persilatan kita ya??? Kemaren di SEA Games ada ga ya??)

Martial art ini terinspirasi dari jaman medieval dengan seragam-seragamnya, dan perintilannya… I know, ancient, tapi menarik juga, karena ternyata, baju-bajunya tuh berat-berat di pake nya. Ada salah satu yaitu cote de mail… semacam baju besi gitu, astafirlah alajim, berat banget! bawanya aja mesti pake trolley itu mencapai 50 kilo deh dan itu harus dipake pas tanding or duel, dan perkakas-perkakas lainnya…,

Banyak macam nya…., menurut Franc, susah juga di Lyon untuk cari toko yang khusus menjual alat-alat perlengkapan perang nya dia itu, mesti ke Paris belinya…, so jadilah dia DIY or en francais c’est Bricolage!

Dibuatlah pelindung kaki nya … seperti ini….

Baju yang dipakai untuk melindungi badan dari pedang (tebalnya kira2 5 centi seperti ini,

ini ada dua version yang satu panjang menutupi betis, dan satu lagi pendek seperti ini….

kemudian.. ini untuk ……. (hm apa ya?, to be honest I don’t know, sorry…*garuk2 kepala)

dan ini pedangnya (nah kalo ini menyerah dia, belum lulus jadi pandai besi jadi beli aja jauh2 ke paris)

so all in all kalau menghabiskan uang bisa ribuan euro but, heeyyy ternyata kalau ada kemauan, tekad dan kesabaran bisa tuh di buat…! dan irit tentunya…bagus nih buat ekonomi keluarga…hehehehehehehe…

Gak instant juga sih buat-buat produk2 itu, banyak salahnya juga, dan ga sesempurna yang di toko, ada saat-saat dia kesel juga kok jahitan nya banyak yang salah, kok ukuran nya meleset…, kok ga selesai-selesai??? but he kept on trying until… yah jadi, dan bisa dipakai…

It’s good…

I’m proud of you mon mari!

A simple lesson for me dari culture kami yang berbeda dan didikan keluarga yang berbeda adalah, ternyata kita itu punya kemampuan untuk buat apa saja, asal tekun, mau, sabar, motivasi, dan time investment yang kadang-kadang tidak sebentar, but like what he told me when I asked him;

saya : quelle satisfaction as tu  quand  fini les produits? (kepuasan apa sih yang kamu dapat kalau udah selesai membuat barang2 itu?)

franc : c’est moi qui les faire… (karena saya yang membuatnya)

indeed. I bet all the chefs, artists, teachers.etc.  they all know this feeling. shout out to all the real ‘artists’ out there no matter what job you have!

Dan saya pun mulai tergugah, berpikir… “gak semua barang harus dibeli, dan ga semua yang di pengen itu harus di beli, cukup yang di butuhkan saja, dan selain itu lebih baik berkarya!” 😉

Let’s do something….

 

pleins de bisous,

Sint

SAY NO TO TUKANG PARKIR LIAR!! (gaji Rp 5.600.000,-/bulan!)

Gak tau juga kapan bermula nya nih tukang parkir liar tapi kok kesini-sini makin banyak bangeetttt…!!!! apalagi di daerah dekat rumah saya, karena saya tinggal dekat pertokoan or bahasa kerennya  shopping arcade gichuu…, nah bisa deh tuh di setiap sudut ada!! bermodalkan priwitan, ada juga yang engga, trus bediri-diri pegang kardus bekas seperti kardus indomie gitu, mulai deh beroperasi…. ini kalo yg emang niat bener yah memainkan peran sbg tukang parkir….

ada juga tuh, yang ga bermodalkan apa2!

karena saya kemana-mana pakai motor jadi sasaran empuk deh tuh, kalo panas masuk sebentar ke indomaret or alfamart, eh pas keluar motor jok nya udah ditutupin kardus… apa-apaan niii?  trus yang paling aneh lagi, cuma megang motor belakang, narik motornya juga engga, eike yang berusaha sendiri ngeluarin motor minta bayaran 1000 perak!!!!

maan… lu gila ya… buat apaa? emang dia udah ngapaiin? td pas parkir ga ada tuuh, tiba2 aja nongol! benci banget trus kalo ga dikasi pake melotot dan bilang “kalo motornya ilang gimana??” yah kalo motor gw ilang emang lo bisa gantiin juga nyong??? yang ada saya sendiri yang harus ngurus ke polsek dan tetek bengeknya…

nah kejadian nih, pas parkir di Teras Kota itu mall kecil di BSD, udah beberapa minggu, dan beberapa kali parkir diluar ga pernah tuhh ada si tukang parkir liar ini, minggu kemarin, jreng-jreeengg…! ada dia nongkrong, yang lucu pas dateng pagi sekitar jam 10 an ga ada tuh dia, eh pas balik sekitar jam 2 an siang udah ada! tadi pagi kemana baangg?? belom bangun yee??

so dia minta tuh duit parkir, saya ga mau ngasih, eh dia marahhh, saya marahin aja lagi…, emang situ ngapaiiin? ga ngapa2 in cuma duduk2 pas saya ngeluarin motor juga cuma timbang ngeliatin minta duit… for whaaatt????

Bayangkan, kalo dalam sehari ada sekitar 200 orang, tuh udah dapet dia 200.000 ribu…tiu minimal loohh.. nah seminggu berapa tuh 200 ribu X 7 = 1.400.000 dan sebulan nyaa …. = Rp 5.600.000... !!!! for whaaatt??? cuma duduk2 nungguin and do nothing juga!! wahhh… kalo gini caranya.. semua orang aja jadi tukang parkir!

Bandingin tuh, kalo di jalan suka ngeliat juga tuh tukang ketoprak keliling2, panas2, kakek2 mikul2 dagangan, tanpa alas kaki… I give them my RESPECT! karena…setidaknya mereka kerja! ga kayak tuh tukang parkir liar yang PEMALAS!

so intinya… marilah kita sadar ya sodara-sodara, teman-teman, dan handai taulan…., KITA TIDAK MENDIDIK MENTALITAS ORANG INDONESIA DENGAN CUMA MEMBERIKAN UANG 1000 PERAK!

maaf ya esmosii…. but I mean good kok! cheers! ^_^;

(ini cuma buat tukang parkir yang LIAR ya, alias ga punya IJIN)

pleins de bisous!

sint